Thursday, January 06, 2005

Awan yang Terpilu

Posted by Mar at 1:45 PM
Ahad lepas, dua kali aku menonton video klip lagu ini. Sekali di saluran Astro Ria dan sekali lagi aku tak pasti di saluran mana. Dua kali juga pada hari itu aku menitiskan air mata. Entah kenapa lagu ini cukup menyentuh perasaan aku. Melodinya yang mampu meruntun jiwa ditambah dengan lirik lagu yang cukup menusuk kalbu bisa membuatkan aku leka sebentar dalam dunia aku sendiri. Video klipnya juga aku rasa telah berjaya meraih simpati dan air mata penontonnya (sebelum ni aku tak pernah menangis menonton video klip mana-mana artis). Aku rasa bukan aku seorang. Mungkin selepas ni aku perlu mendapatkan CD album Erti Pertemuan ini yang original. Ya, yang original, bukan yang cetak rompak :)

Seseorang memberitahu mungkin kerana emosiku yang kurang stabil beberapa minggu ini mendorong aku berkelakuan demikian. Dia kata, manakan tidak, menonton berita mangsa bencana tsunami hilang anak-anak di depan mata tanpa sempat berbuat apa-apa, aku menangis. Menonton Aishwarya Rai berlari mengejar Shahrukh Khan dalam filem Devdas, aku menangis. “There’s nothing la kalau kau menangis sebab tengok video klip Ning Baizura. Hakikatnya kau memang kaki melalak,” dia gelakkan aku.

Ya, ya. Aku kaki melalak. Hati aku mudah tersentuh. Hati aku lembik, cepat cair. Bak kata Eisya bila aku kata aku suka warna coklat, “Coklat, nampak kukuh dan teguh tapi cepat cair.” I’m not denying. Betul la tu apa yang kawan-kawan aku cakap. Mereka memang ahli nujum yang bertauliah :)

Tapi lagu ni lain sangat. Suara Ning dalam lagu tu seperti merintih dan merayu. Feel dia masa nyanyi lagu tu berjaya mengheret feel aku juga untuk sama-sama merintih bersama dia walaupun dia tak pernah masuk Akademi Fantasia belajar kelas lakonan untuk belajar menghayati lirik lagu dengan Fauziah Nawi mahupun Fatimah Abu Bakar.

Ya, lagu ini memang kisah tentang dia. Lagu ini memang ditulis untuk dia. Ning yang hebat. Ning Baizura yang pernah menawan hati aku dengan lagu Kau dan Aku lebih kurang 10 tahun yang lalu. Ning Baizura yang pernah aku benci kerana kejelekan sikapnya. Dan kini Ning Baizura yang kembali membuat hati aku meronta-ronta mahu mendengar suaranya.

Double thumbs up for Li Li Zhen, Loloq and Ning Baizura for this wonderful song.

AWAN YANG TERPILU

Kerana cinta
Aku kembara
Bagai camar
Melintas laut
Mencari pohon
Untuk berteduh

Kerana cinta
Aku kembara
Ikut lagu
Bisikan hati
Mendamba kasih
Paling setia

Sepasang sayap
Tak terlihat
Umpama mimpi
Yang tersimpan
Jadi rintik
Rintik hujan
Menciptakan
Awan yang terpilu

Puisi ini
Tercipta lantas
Tak kesampaian
Hajat meronakan
Gelora rindu
Ku kepadamu

Ingin sekali
Aku ungkapi
Isyarat jiwa
Dengan sempurna
Biar kau mengerti
Biar kau sedari
Keadaanku
Yang memujamu

Lagu: Li Li Zhen
Lirik: Loloq
Vokal: Ning Baizura


Oh ya, sempena tahun baru, aku terlupa memberitahu apa azam aku tahun ni.
Azam aku tahun ni : Melaksanakan azam tahun lepas.
Azam aku tahun lepas : Melaksanakan azam tahun sebelumnya.
Azam aku tahun sebelumnya : Melaksanakan azam tahun-tahun sebelumnya :)

0 comments on "Awan yang Terpilu"

 

.T.e.n.t.a.n.g.A.k.u.D.a.n.D.i.a. Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal