Wednesday, September 22, 2004

Kasut Kaca Cinderella

Posted by Mar at 1:03 PM 0 comments
Sekarang ni, di celah-celah kesibukan (chewah) menyiapkan assignment, projek dan menelaah (waaahhhh rajinnya aku…tiba-tiba menjadi Gaban, Superman, Spiderman bla3) aku sempat gak la secara sambilan menyelak satu buku yg aku dok seronok baca sebagai meredakan kemerengan dan kesewelan di kala exam menjelang (hehehe). Tajuk buku tu ialah The Dictionary of Misinformation. Segala macam fakta yang kita biasa disogokkan rupanya ada kisah lain di sebaliknya. Kiranya buku ni membetulkan fakta yang sedia ada la. Betul tak betul, itu wallahulam. Tu korang kena tanya penulis dia, Tom Burnam. Dia panggil buku ni dictionary mungkin sebab fakta-fakta dalam buku ni disusun mengikut alphabet.

Apa yang aku nak kongsi dengan korang ni ialah pasal cerita Cinderella tu. Sure, korang tau kan siapa Cinderella tu especially yang perempuan sebab kita sejak dari kecil dah disogokkan dengan cerita-cerita macam tu. Cinderella la, Sleeping Beauty la, Snow White la dan segala macam lagi. Best jugak bila teringat zaman dolu-dolu nih. Tinggi sungguh imaginasi waktu tu. Kalau boleh nak jadi macam watak-watak tu juga. Ayat yang last atau penamat cerita paling aku ingat dalam buku-buku cerita tu mesti ada “Live happily ever after..”. Macam best jer ek. Sekarang pun aku suka berimaginasi jugak tapi bukanlah nak jadi macam watak-watak tu. Kira sekarang berangan pun benda-benda yang nampak matured sikit la (wah..wah..wah).

Balik pada cerita Cinderella tadi. Korang kan tahu yang kasut Cinderella yang tercicir tu ialah kasut kaca kan. Tapi dalam buku tu kata, sebenarnya kasut yang Cinderella pakai tu bukan kasut kaca sebaliknya kasut tu dibuat daripada bulu binatang. Hanya cerita Cinderella versi Perancis sahaja yang mengatakan kasut Cinderella tu ialah kasut kaca.

Mengikut buku ini, “vair” adalah perkataan Bahasa Perancis lama/klasik yang bermaksud “ermine”. “Ermine” kalau aku tengok dalam kamus bermaksud bulu putih sejenis binatang kecil dengan bulu kelabu yang bertukar kepada putih bila musim sejuk. Dalam Bahasa Perancis baru/moden kaca ialah “verre”. Same pronounciation but with different word and meaning.

Ramai yang mengatakan bahawa Charles Perrault yang menulis kisah Cinderella ini pada tahun 1697 telah tersalah anggap dengan menulis dan mengatakan bahawa “vair” (bulu putih) adalah “verre” (kaca). Ini bererti bahawa kekeliruan antara perkataan “vair” dan “verre” telah membuatkan kasut bulu Cinderella telah ditukarkan menjadi kasut kaca tanpa disedari.

P/s Aku bukan pandai bahasa Perancis ni. Kalau aku kena tipu dengan buku ni, dengan korang-korang sekali ler kena tipu. Tapi tak apa, idolaku Mr. Mat Jan dulu pernah ambil bahasa Perancis kat UiTM kan? Mr. Mat Jan mungkin boleh tolong atau bagi pendapat?

Wednesday, September 15, 2004

Posted by Mar at 5:38 PM 0 comments
Gambar-gambar sekitar SEMBILAN:The Interior Design Student's Saturday, sila klik di sini


KHAS BUAT MEREKA YANG TAK PERCAYA : Inilah buktinya aku pemegang Lesen Memandu Malaysia. yayyy


Posted by Mar at 5:37 PM 0 comments

KHAS BUAT MEREKA YANG TAK PERCAYA : Inilah buktinya aku pemegang Lesen Memandu Malaysia. yayyy

Tuesday, September 14, 2004

Driving License

Posted by Mar at 9:15 AM 0 comments
Entry ini ditujukan khas buat Cik I*a. Buat mereka yang berhasrat nak kutuk aku selepas membaca entry ini, sila lupakan hasrat anda kerana aku keturunan Tun Teja, Tun Fatimah dan segala macam Tun yang ada (hahahaha). Kang korang terkena sumpahan Tun-Tun tu semua kang sapa nak menjawab?

Ini kisah 5 tahun yang lalu…

Aku : I*aaaaaa….aku dah dapat driving license. Yayyyyyyyy. Mar hari ini adalah Mar yang lagi hebat dari kau. Hahahahaha (gelak jahat). Lihatlah dunia (sambil menayang-nayangkan driving license yang sangat cantik itu kepada saudari I*a).

I*a : Eemmm..setakat ada driving license tapi nak bawak aku pi kedai depan tu pun penakut baik takyah. Ko ni kan Mar, aku rasa la, bakal meng”frame”kan lesen ko tu la. Pastu letak kat muzium. Betul tak? Kucing pun takut inikan pulak nak bawa kereta. Cheh.

Aku : Statement ko tu macam bernada cemburu jek. Hehe. Eh, kalo aku memang ambik driving licence tu untuk letak kat muzium apa salahnya. Bomba tak tangkap aku rasa. Yang penting aku ada driving license untuk ditayangkan kat ko. Huhuuuu

I*a : Aku pun pelik macam mana Pegawai JPJ tu boleh bagi ko lulus. Ke ko ada main-main mata dengan dia…goda-goda dia?

Aku : Tak main la goda-goda. Tu taktik perempuan zaman kuno. Aku perempuan zaman millennium maaa. Tapi kalau dah dia tergoda, aku takleh nak buat apa la…hehehe.


Ini pula kisah beberapa tahun selepas itu….

I*a : Lihatlah driving license ku…cantik kaaaannnn. Ini baru betul. Aku dapat lesen untuk bawak kereta bukan untuk “frame”kan letak kat muzium macam ko.

Aku : Aku berbangga dengan ko I*a. Walaupun slow, ko tetap berjaya. Hahaha. Takper. Yang penting aku yang dapat lesen dulu daripada ko, aku tetap juara. Eh, nanti boleh la kita ronda-ronda, cuti-cuti Malaysia ke kan..kan..kan

I*a : Ko cakap jer ko nak pegi mana. Ke hujung dunia hatta ke lubang cacing pun akan kubawa kamu.

Aku : Yayyyyyyyy…I*a baik, I*a cun, I*a cute (ayat tambahan : tapi Mar lagi baik, Mar lagi cun, Mar lagi cute)


Ini pula kisah yang terbaru lagi terkini hiburan sensasi….

Aku : Bila kita nak gi cuti-cuti Malaysia ke shopping-shopping Malaysia ni I*a?

I*a : Anytime. Tapi kita naik bas la. LRT ke, komuter ker apa-apa la. Bawak kereta mintak mahap la ek. Aku fobia maaa.

Aku : Looorrr, kenapa pulak? Apa yang dah terjadi dengan ko ni? Ke manakah hilangnya sifat ke“ tun tejaan dan tun fatimahan”an ko nih?

I*a : Aku accident ari tu. Langgar divider. Nasib tak langgar orang. Tapi aku memang fobia la lepas tu. Trauma beb.


Moral of the story : Lain kali jangan kutuk-kutuk member anda yang menjadi tukang renew driving license untuk di”frame”kan di muzium paling setia. Kalau kutuk gak inilah jadinya. Pada sesiapa yang nak kutuk aku tu, sila tarik balik dan simpan kenyataan anda dan masukkan ke dalam poket kembali. Jika tidak, buruk padahnya. Ingat, aku keturunan Tun Teja, Tun Fatimah dan segala macam Tun yang ada (hahahaha)

Friday, September 10, 2004

Sedih

Posted by Mar at 10:30 AM 0 comments
Ini kisah tentang Dia. Dia seorang kawan mungkin juga sahabat. Dia bukan lelaki tetapi sejantina dengan aku. Aku rasa aku rapat dengan dia sebab aku selesa bercakap dengan dia. Aku selesa berbual dan meluahkan rasa hati serta masalah pada dia. Ini mungkin rentetan satu peristiwa besar yang pernah berlaku dalam hidup aku membuatkan aku hanya akan rasa lega bila dapat bercakap dan meluahkan apa saja yang terbuku di hati hanya pada dia. Aku sayang dia kerana sikap dia yang ambil berat walau kadang-kadang aku rasa dia suka juga memperlekehkan keupayaanku. Namun aku lebih nampak dan menghargai rasa prihatin dan ambil berat dia pada aku.

Kisah ini berlaku semalam. Mungkin minggu ini minggu emosional dan tekanan aku. Selalunya aku cool dan masih bergurau-senda walau tekanan makin melanda jiwa. Tapi semalam telah sampai ke klimaks bila mana aku terlalu tertekan. Terlalu depress. Rasa terlalu down. Macam-macam yang berlaku minggu ini dan semalam adalah kemuncaknya. Aku tak dapat kawal perasaan.

Mulanya aku hanya ambil tindakan dengan berdiam diri. Tiba-tiba aku jadi manusia pendiam sedang selalunya akulah yang paling banyak bercakap, paling pedas bercakap, paling out-spoken. Tapi minggu ni aku jadi pendiam, manusia paling moody, terlalu sensitif. Benda-benda yang sebelum ini aku langsung tak kisah dah menjadi satu benda yang sangat menyentuh perasaan aku. Emosi aku terlalu terganggu. Hati aku tiba-tiba jadi terlalu fragile. Tak boleh tersentuh sedikit maka hati aku akan tersentap dan tindakan refleks aku adalah diam. Ya, diam kadangkala lebih baik daripada bercakap. Tapi aku diam supaya air mata aku dapat ditahan supaya tidak mengalir kerana aku fobia untuk menangis pada diri sendiri sebab aku dah berjanji pada diri aku supaya tiada lagi air mata yang perlu mengalir lagi. Aku kena kuat. Lagipun aku tak ada shoulder to cry on.

Cuma semalam aku rasa dia yang paling memahami aku. Aku teringin dan rasa terdesak sangat untuk bercakap dan meluahkan rasa tekanan aku pada dia. Aku tak minta yang pelik-pelik. Aku cuma minta dia dengar sahaja. Tapi belum sempat aku sampaikan apa yang terbuku di hati talian telefon tiba-tiba terputus. Aku assume mungkin batery dia habis. Aku sms dia minta dia call aku balik. Dua sms, baru dia balas sms aku. Dia kata dia engage dengan kawannya yang mahu sponsor dia bercuti ke Australia.

Tiba-tiba air mata aku mengalir. Ya, mungkin aku bukan kawan dan sahabat yang baik. Aku tak ada duit untuk belanja dia macam-macam. Mungkin sebab itu dia rasa dia tak perlu melayani aku yang kebudak-budakan ini. Mungkin dia bosan dengan sikap aku yang mengada-ngada ini. Mungkin aku ini sekadar membuang masa dia. Selama ini dia layan aku mungkin kerana rasa bersalah dan ingin menebus kesalahan yang pernah dilakukan terhadap aku.

Entah la. Dulu waktu dia dah buat satu kesalahan yang aku rasa sangat besar, memang aku sukar memaafkan dia. Aku benci dia. Aku maki dia dan segala macam bentuk kebencian aku suarakan pada dia. Dia merayu mohon agar diri dia dimaafkan. Dia berjanji takkan ulangi kesalahan itu lagi. Dia kata dia sudah insaf. Dia mahu jadi orang baik-baik sebab dia takut bila-bila masa nyawa dia mungkin akan diambil dan dia mungkin tak sempat minta maaf pada aku.

Kini, aku sudah mula menerima dia. Aku sudah memaafkan segala kesalahan dia walau aku rasa kesalahan itu sangat mengguris hati aku. Tak apa la sebab aku rasa yang sudah tu sudahlah. Aku mahu berbaik dengan semua orang. Lagipun aku rasa selesa dan rapat dengan dia. She is comfortable person for me to talk to. Dia pun pernah meluahkan rasa hati dan tekanan dia pada aku. Aku sedia jadi pendengar walau mungkin tak sesetia mana pada pandangan dia. Tapi bila aku sangat-sangat perlukan dia semalam, dia hilang. Berseronok dan bercuti lebih menggembirakan dia daripada melayan aku yang tak membawa apa-apa faedah dan manfaat pada dia.

Malam semalam aku tekap muka di bantal sambil menangis semahu-mahunya. Aku tak sedar bila aku tertidur. Bila aku bangun aku rasa pipi aku masih basah. Sedih sangat aku semalam....

Wednesday, September 08, 2004

MENGAPA?

Posted by Mar at 8:44 AM 0 comments
Aku benci padamu
Aku marah padamu
Aku meluat dengan tingkahmu

Jangan muncul lagi dalam kamus hidupku
jika sekadar untuk menyakitiku
memperlekehkan keupayaanku

Walaupun sesekali aku tewas dengan perasaanku sendiri
Walaupun sesekali hatiku merintih sendiri
Walaupun sesekali air mata dukaku mengalir sendiri

Namun...aku tetap aku
yang masih berjiwa kental
Kerana aku bukan insan lemah

Mana mungkin aku tunduk
hanya kerana kelancangan lidahmu
Mana mungkin aku mengalah sebelum berjuang
hanya kerana insan keji sepertimu yang hanya tahu mempermainkan perasaan suci dan tulusku

Aku benci
Aku marah
Aku jelak
Aku meluat

Mengapa kau hadir dalam hidupku?
Mengapa kau kasihi hati ini?
Mengapa kau belai jiwa ini?
Mengapa kau pupuk segala harapan menggunung tinggi?
jika ia hanyalah untuk mempermainkan hatiku
mempermainkan perasaanku yang tulus suci terhadapmu

Mengapa kau lahir ke dunia ciptaan Allah ini
jika sekadar ingin menjadi haiwan karnivor
yang hanya tahu merobek hati mangsanya?
MENGAPA?

Friday, September 03, 2004

Hang Tuah dari Kaca Mata Aku

Posted by Mar at 9:17 AM 0 comments
Menonton Puteri Gunung Ledang telah menambahkan satu lagi tanggapan / persepsi aku terhadap lelaki umumnya dan lelaki Melayu khususnya. Atau lebih tepat responden dalam filem ini adalah Hang Tuah.

Hang Tuah dalam siri Hikayat Hang Tuah sering digambarkan sebagai hero, wira dan pahlawan yang hebat hingga diberikan tanggungjawab sebagai Laksamana Melaka. Dialah Laksamana Melaka yang paling diingati dalam sejarah politik dan pentadbiran zaman Kesultanan Melayu Melaka. Namun, dalam filem ini, aku tak nampak Hang Tuah yang gagah dan perkasa.

Dalam filem ini, aku lihat Hang Tuah dari sudut yang berbeza. Aku lihat Hang Tuah sebagai pahlawan yang lemah, takut, kecewa, keliru, menghadapi konflik dan “GEMAR MENGECEWAKAN HATI WANITA”. Mengapa Hang Tuah yang dianggap wira itu sanggup berkelakuan begini? Adakah hati wanita yang hadir dalam hidupnya itu sekadar untuk disakiti?

Dalam filem ini sahaja ada dua wanita yang pernah disakiti oleh Tuah iaitu Gusti Putri Retno Dumillah (Puteri Gunung Ledang) dan Tun Teja. Kedua-duanya dikecewakan hanya kerana kesetiaan yang tak berbelah-bahagi dan membuta-tuli Tuah terhadap Sultan Melaka, Sultan Mahmud Shah. Aku mempersoalkan kejujuran dan keikhlasan Tuah terhadap dua insan kaum sejenisku ini. Adakah cinta yang dihulurkan Tuah itu cinta yang tulus dan suci yang lahir dari sudut hatinya yang mulia ataupun Tuah menggunakan tarikan dan karisma kepahlawanannya untuk memancing jiwa wanita yang benar-benar menyintainya semata-mata untuk kepentingan dirinya agar dipandang tinggi di mata Sultan?

Jika benarlah tujuan Tuah adalah kenyataan yang kedua itu, aku dengan tanpa rasa bersalah, kesal dan belas-kasihan mengkategorikan Tuah sebagai lelaki yang keji, kejam dan tak berperikemanusiaan. Keji, kejam dan tak berperikemanusiaan dalam konteks cinta, hati, perasaan dan hubungannya dengan insan bergelar wanita.

Dalam filem Puteri Gunung Ledang ini, sudah terang lagi bersuluh yang Tuah memberi harapan menggunung tinggi (setinggi Gunung Ledang mungkin) terhadap Gusti Putri. Bermadu kasih, bersumpah setia, menyulam mimpi…namun, itu hanyalah pada kata-kata Tuah yang manis hanya seperti menanam tebu di tepi bibir. Gusti Putri sanggup berkorban banyak perkara semata-mata kerana menurut kata hatinya serta perasaan cinta yang mendalam terhadap Tuah yang durjana.

Gusti Putri meninggalkan Majapahit, mempertaruhkan nyawa rakyat dan negaranya, ingkar pada kekandanya (abangnya Gusti Adipati Wira Namtani), kehilangan Mbok si pengasuhnya (Mbok membunuh diri kerana rasa bersalah terhadap Gusti Adipati akibat membawa Gusti Putri ke Melaka dan menyembunyikannya di Gunung Ledang).

Lihatlah betapa besar pengorbanan dilakukan oleh sang kekasih buat pahlawan yang dicintainya. Ini semua didorong rasa cinta dan kasih yang mendalam, tulus, ikhlas dan suci. Namun berbaloikah memberi cinta yang agung itu pada si Tuah yang tak pandai menilai dan menghargai?

Ditegaskan di sini, ini bukanlah kali pertama Tuah berkelakuan begini terhadap wanita. Sebelum ini, Tun Teja rela memperjudikan kehidupan, masa depannya serta mengorbankan cintanya pada Tuah demi menjaga darjat Tuah dan memenuhi kesetiaan Tuah pada Sultan Melaka. Dalam konteks ini Tuah kejam bukan?

Cuma satu yang kuharapkan, moga lelaki Melayu zaman millenium ini takkan mengikut jejak langkah dan sifat Tuah yang satu itu. Hati wanita bukan untuk disakiti, untuk diperkotak-katikkan, untuk diberikan mimpi-mimpi yang tak pasti…tetapi hati wanita yang lembut dan penuh kasih sayang ini adalah untuk dikasihi, disayangi, dibelai dan dilindungi kerana wanita dijadikan dari tulang rusuk lelaki. Bukan di kepala untuk disanjung atau bukan juga di tapak kaki untuk dipijak.

Thursday, September 02, 2004

Posted by Mar at 5:48 PM 0 comments
Posted by Mar at 5:47 PM 0 comments

Bumi Melaka ini bumi berdaulat. Sehiris luka yang beta terima, seMelaka sakit dirasa! - Sultan Mahmud Shah Posted by Hello
Posted by Mar at 5:44 PM 0 comments

Pura-pura mencari ayam..ekor mata di anak orang - Tun Teja Posted by Hello
Posted by Mar at 5:43 PM 0 comments

Kesemuanya hamba susun supaya rambut yang ditarik, tepung tidak berselerak. Semua hati di Melaka ini hamba jaga - Bendahara Posted by Hello
Posted by Mar at 5:41 PM 0 comments

Apakan daya...tangan terikat di langit, kaki terpasak di bumi. Jasad tidak setanding mimpi - Hang Tuah Posted by Hello
Posted by Mar at 5:39 PM 0 comments

Kita harus ngalakoni yang seharusnya kita jalani. Jangan ingkari takdir yang kita miliki - Gusti Adipati Wira Namtani Posted by Hello

Wednesday, September 01, 2004

Tips Membelai Komputer

Posted by Mar at 5:43 PM 0 comments
Ini cerita beberapa minggu yang sudah…

Encik lecturerku Dr. M (yang tersayang..hehe..) masuk ke kelas dengan penuh gaya, mutu, Muthusamy, putu mayam, keunggulan sambil mengangkut / memikul laptop hak milik mutlak Fakulti S***s G****n, U**M, S**h A**m. Setelah dia menggodek/merobek/merapek/meraban ala-ala gaya McGyver…maka menyala la Encik Laptop dan Encik LCD Projector…dan bermula la kelas Strength Dr. M yang sungguh menyeronokkan (baca: menyesakkan kepala otak).

Gedebak-gedebuk…boring…gedebak-gedebuk…mengantuk…gedebak-gedebuk..tak paham…gedebak-gedebuk..tekan calculator…gedebak-gedebuk…buat lukisan setaraf artis agung (baca:sketches gila di kala keboringan)…gedebak-gedebuk..tutup pen jatuh…

Tiba-tiba…’GELAP’…’HANG’… Dr. M sengih sambil menggodek apa yang patut dan tak patut dengan harapan laptop yang sengal itu waras semula. Tiada harapan Encik Laptop yang sengal itu waras semula. Lalu, Dr. M terus meng”shut down”kan Encik Laptop. Dan tanpa rasa bersalah ditambah dengan “special effect” (baca:nada-nada gembira dan senyuman perli) dia memberikan tips yang hebat untuk menjaga/membelai komputer…

“I’ve read in one magazine..mention that after we shut down the computer we should give them a break for about 30 seconds..if not, your computer will “mengong” like this la in future…Tapi tu untuk komputer sendiri la..kalau komputer orang tak payah la tunggu 30 saat..saat itu juga kita ‘on’ balik (dia sengih sambil meng’on’ kembali Encik Laptop tanpa rasa bersalah…huhuu :-)

 

.T.e.n.t.a.n.g.A.k.u.D.a.n.D.i.a. Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal