Tuesday, December 14, 2004

Rambut vs Berus Dawai

Posted by Mar at 10:47 AM


Bila baca tentang rambut toncet Mak Andeh, aku teringat zaman kanak-kanak aku dulu. Zaman jadi budak kecik dan budak sekolah dulu-dulu, aku memang tak ada peluang nak simpan rambut panjang. Paling panjang pun rambut aku masa tu hanya menutupi leher jer. Lepas tu terpaksa zassss atas arahan Mem Besar.

Aku ingat lagi, masa tu aku belum masuk sekolah lagi rasanya. Umur aku masa tu adalah dalam 3 atau 4 tahun. Zaman tu aku tak pergi potong rambut kat kedai. Yang potong rambut aku semua kaum-kerabat. Kalau tak nenek aku, datuk aku. Kalau tak Mak aku, Abah aku. Kalau tak Busu aku, Pak Usu aku. Macam gitulah pusingannya.

Tapi ada satu kes yang paling aku ingat sampai hari ni. Ada sekali tu Mak aku potong rambut aku. Potong punya potong. Zass punya zass...Mak aku sudah terzass telinga aku. Tapi tak adalah sampai mencederakan dan mencacatkan telinga aku yang kecik comel tu. Tak adalah sampai nak kena report kat Teledera. Mungkin disebabkan telinga aku yang terlalu comel dan cute tu membuatkan Mak aku tak perasan lalu termahu gunting dengan telinga-telinga aku sekali. Sabar jer la kan. Tapi kalau korang tanya Mak aku sekarang pasal kes tu sure dia macam ingat-ingat lupa atau buat-buat lupa. Malu la tu kot. Hehehe. Dan sejak peristiwa berdarah yang tak mengeluarkan darah tu aku langsung tak nak kalau Mak aku offer diri nak potong rambut aku.

Sejak peristiwa tu jugalah aku pun mula menjejakkan kaki ke kedai gunting rambut untuk menggunting rambut. Kalau tak silap aku first hair stylist yang sentuh rambut aku ni nama dia Kak Peah. Dia kira pangkat makcik sebenarnya sebab anak-anak dia semua kira baya-baya aku jugak tapi sebab Mak aku panggil Kak Peah, aku pun panggil dia Kak Peah jugak. Hehe.

Disebabkan dari kecik aku dah dilatih berambut kontot, maka sampai sekarang pun aku selesa dengan potongan rambut yang kontot jugak. Cuma sekarang ni aku dah mula nak simpan rambut panjang kononnya. Tak tahulah sampai bila boleh bertahan.

Aku simpan rambut panjang ni bukannya apa. Bukannya nak bagi nampak ciri-ciri kegadisan Melayu terakhirnya. Cuma aku malas nak pergi kedai potong rambut. Selalunya aku pergi potong rambut kat Shah Alam. Aku suka pergi kedai ni sebab dia potong rambut kira menepati la citarasa dan apa yang aku cakap kat dia. Tapi sekarang aku dah malas nak pergi situ lagi sebab bila aku pergi sana mesti dia sibuk suruh aku buat hair treatment. Dia kata rambut aku dah rosak, dah nampak perang-perang, keras macam dawai berus lantai. Tu semua simptom-simptom rambut rosak la tu dia kata.

Aku bukannya apa. Bukan tak nak buat treatment tu. Kalau dia kata buat hair treatment tu tanpa bayaran, nak jugak aku buat. Ni nak kena bayar sampai nak dekat RM100, mana aku nak cekau duit. Tu yang aku malas nak pergi potong rambut tu. Tapi rasanya sekarang rambut aku dah tak keras macam berus dawai lagi kot. Dah jadi selembut sutera. Muahahaha (perasan).

0 comments on "Rambut vs Berus Dawai"

 

.T.e.n.t.a.n.g.A.k.u.D.a.n.D.i.a. Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal